Beranda »

SISTEM PENDIDIKAN

Oktober 2010
S S R K J S M
« Sep   Des »
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
25262728293031

Kategori

Masukkan alamat surel Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui email.

Bergabunglah dengan 1 pengikut lainnya


Pelaksanaan pendidikan nasional berlandaskan kepada Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.

Pendidikan nasional berfungsi untuk mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, yang bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab.

.: Jalur Pendidikan
Jalur pendidikan terdiri atas:

  1. pendidikan formal,

  2. nonformal, dan

  3. informal.

Jalur Pendidikan Formal
Jenjang pendidikan formal terdiri atas:

  1. pendidikan dasar,

  2. pendidikan menengah,

  3. dan pendidikan tinggi.

Jenis pendidikan mencakup:

  1. pendidikan umum,

  2. kejuruan,

  3. akademik,

  4. profesi,

  5. vokasi,

  6. keagamaan, dan

  7. khusus.

Pendidikan Dasar

Pendidikan dasar merupakan jenjang pendidikan yang melandasi jenjang pendidikan menengah.

Setiap warga negara yang berusia tujuh sampai dengan lima belas tahun wajib mengikuti pendidikan dasar.

Pemerintah dan Pemerintah Daerah menjamin terselenggaranya wajib belajar bagi setiap warga negara yang berusia 6 (enam) tahun pada jenjang pendidikan dasar tanpa memungut biaya.
Pendidikan dasar berbentuk:

  1. Sekolah Dasar (SD) dan Madrasah Ibtidaiyah (MI) atau bentuk lain yang sederajat; serta
  2. Sekolah Menengah Pertama (SMP) dan Madrasah Tsanawiyah (MTs), atau bentuk lain yang sederajat.

    Pendidikan Menengah

    Pendidikan menengah merupakan lanjutan pendidikan dasar.
    Pendidikan menengah terdiri atas:

    1. pendidikan menengah umum, dan

    2. pendidikan menengah kejuruan.

    Pendidikan menengah berbentuk:

    1. Sekolah Menengah Atas (SMA),
    2. Madrasah Aliyah (MA),
    3. Sekolah Menengah Kejuruan (SMK), dan
    4. Madrasah Aliyah Kejuruan (MAK), atau bentuk lain yang sederajat.

      Pendidikan Tinggi

      Pendidikan tinggi merupakan jenjang pendidikan setelah pendidikan menengah yang mencakup program pendidikan diploma, sarjana, magister, spesialis, dan doktor yang diselenggarakan oleh perguruan tinggi.

      Perguruan tinggi dapat berbentuk:

      1. akademi,

      2. politeknik,

      3. sekolah tinggi,

      4. institut, atau

      5. universitas.

      Perguruan tinggi berkewajiban menyelenggarakan pendidikan, penelitian, dan pengabdian kepada masyarakat.

      Perguruan tinggi dapat menyelenggarakan program akademik, profesi, dan/atau vokasi.
      Pendidikan Nonformal

      Pendidikan nonformal diselenggarakan bagi warga masyarakat yang memerlukan layanan pendidikan yang berfungsi sebagai pengganti, penambah, dan/atau pelengkap pendidikan formal dalam rangka mendukung pendidikan sepanjang hayat.

      Pendidikan nonformal berfungsi mengembangkan potensi peserta didik dengan penekanan pada penguasaan pengetahuan dan keterampilan fungsional serta pengembangan sikap dan kepribadian profesional.
      Pendidikan nonformal meliputi:

      1. pendidikan kecakapan hidup,

      2. pendidikan anak usia dini,

      3. pendidikan kepemudaan,

      4. pendidikan pemberdayaan perempuan,

      5. pendidikan keaksaraan,

      6. pendidikan keterampilan dan pelatihan kerja,

      7. pendidikan kesetaraan, serta

      8. pendidikan lain yang ditujukan untuk mengembangkan kemampuan peserta didik.

      Satuan pendidikan nonformal terdiri atas:

      1. lembaga kursus,

      2. lembaga pelatihan,

      3. kelompok belajar,

      4. pusat kegiatan belajar masyarakat, dan

      5. majelis taklim, serta satuan pendidikan yang sejenis.

      Kursus dan pelatihan diselenggarakan bagi masyarakat yang memerlukan bekal pengetahuan, keterampilan, kecakapan hidup, dan sikap untuk mengembangkan diri, mengembangkan profesi, bekerja, usaha mandiri, dan/atau melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi.

      Hasil pendidikan nonformal dapat dihargai setara dengan hasil program pendidikan formal setelah melalui proses penilaian penyetaraan oleh lembaga yang ditunjuk oleh Pemerintah atau Pemerintah Daerah dengan mengacu pada standar nasional pendidikan.
      Pendidikan Informal

      Kegiatan pendidikan informal yang dilakukan oleh keluarga dan lingkungan berbentuk kegiatan belajar secara mandiri.

      Hasil pendidikan informal diakui sama dengan pendidikan formal dan nonformal setelah peserta didik lulus ujian sesuai dengan standar nasional pendidikan.

      .: Pendidikan Anak Usia Dini

      Pendidikan anak usia dini diselenggarakan sebelum jenjang pendidikan dasar.

      Pendidikan anak usia dini dapat diselenggarakan melalui jalur pendidikan formal, nonformal, dan/atau informal.

      Pendidikan anak usia dini pada jalur pendidikan formal berbentuk:

      1. Taman Kanak-kanak (TK),

      2. Raudatul Athfal (RA), atau bentuk lain yang sederajat.

      Pendidikan anak usia dini pada jalur pendidikan nonformal berbentuk:

      1. Kelompok Bermain (KB),

      2. Taman Penitipan Anak (TPA), atau bentuk lain yang sederajat.

      Pendidikan anak usia dini pada jalur pendidikan informal berbentuk pendidikan keluarga atau pendidikan yang diselenggarakan oleh lingkungan.
      .: Pendidikan Kedinasan

      Pendidikan kedinasan merupakan pendidikan profesi yang diselenggarakan oleh departemen atau lembaga pemerintah nondepartemen.

      Pendidikan kedinasan berfungsi meningkatkan kemampuan dan keterampilan dalam pelaksanaan tugas kedinasan bagi pegawai dan calon pegawai negeri suatu departemen atau lembaga pemerintah nondepartemen.

      Pendidikan kedinasan diselenggarakan melalui jalur pendidikan formal dan nonformal.
      .: Pendidikan Keagamaan

      Pendidikan keagamaan diselenggarakan oleh Pemerintah dan/atau kelompok masyarakat dari pemeluk agama, sesuai dengan peraturan perundang-undangan.

      Pendidikan keagamaan dapat diselenggarakan pada jalur pendidikan formal, nonformal, dan informal.

      Pendidikan keagamaan berbentuk:

      1. pendidikan diniyah,

      2. pesantren,

      3. pasraman,

      4. pabhaja samanera, dan bentuk lain yang sejenis.

      .: Pendidikan Jarak Jauh

      Pendidikan jarak jauh dapat diselenggarakan pada semua jalur, jenjang, dan jenis pendidikan.

      Pendidikan jarak jauh berfungsi memberikan layanan pendidikan kepada kelompok masyarakat yang tidak dapat mengikuti pendidikan secara tatap muka atau reguler.

      Pendidikan jarak jauh diselenggarakan dalam berbagai bentuk, modus, dan cakupan yang didukung oleh sarana dan layanan belajar serta sistem penilaian yang menjamin mutu lulusan sesuai dengan standar nasional pendidikan.

      .: Pendidikan Khusus dan Pendidikan Layanan Khusus

      Pendidikan khusus merupakan pendidikan bagi peserta didik yang memiliki tingkat kesulitan dalam mengikuti proses pembelajaran karena kelainan fisik, emosional, mental, intelektual, sosial, dan/atau memiliki potensi kecerdasan dan bakat istimewa.

      Pendidikan layanan khusus merupakan pendidikan bagi peserta didik di daerah terpencil atau terbelakang, masyarakat adat yang terpencil, dan/atau mengalami bencana alam, bencana sosial, dan tidak mampu dari segi ekonomi.

      **Warga negara asing dapat menjadi peserta didik pada satuan pendidikan yang diselenggarakan dalam wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia.
      Daftar Istilah

      Pendidikan
      Usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa dan negara.

      Pendidikan nasional
      Pendidikan yang berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 yang berakar pada nilai-nilai agama, kebudayaan nasional Indonesia dan tanggap terhadap tuntutan perubahan zaman.

      Sistem pendidikan nasional
      Keseluruhan komponen pendidikan yang saling terkait secara terpadu untuk mencapai tujuan pendidikan nasional.

      Peserta didik
      Anggota masyarakat yang berusaha mengembangkan potensi diri melalui proses pembelajaran yang tersedia pada jalur, jenjang, dan jenis pendidikan tertentu.

      Jalur pendidikan
      Wahana yang dilalui peserta didik untuk mengembangkan potensi diri dalam suatu proses pendidikan yang sesuai dengan tujuan pendidikan.

      Jenjang pendidikan
      Tahapan pendidikan yang ditetapkan berdasarkan tingkat perkembangan peserta didik, tujuan yang akan dicapai, dan kemampuan yang dikembangkan.

      Jenis pendidikan
      Kelompok yang didasarkan pada kekhususan tujuan pendidikan suatu satuan pendidikan.

      Satuan pendidikan
      Kelompok layanan pendidikan yang menyelenggarakan pendidikan pada jalur formal, nonformal, dan informal pada setiap jenjang dan jenis pendidikan.

      Pendidikan formal
      Jalur pendidikan yang terstruktur dan berjenjang yang terdiri atas pendidikan dasar, pendidikan menengah, dan pendidikan tinggi.

      Pendidikan nonformal
      Jalur pendidikan di luar pendidikan formal yang dapat dilaksanakan secara terstruktur dan berjenjang.

      Pendidikan informal
      Jalur pendidikan keluarga dan lingkungan.

      Pendidikan anak usia dini
      Suatu upaya pembinaan yang ditujukan kepada anak sejak lahir sampai dengan usia enam tahun yang dilakukan melalui pemberian rangsangan pendidikan untuk membantu pertumbuhan dan perkembangan jasmani dan rohani agar anak memiliki kesiapan dalam memasuki pendidikan lebih lanjut.

      Pendidikan jarak jauh
      Pendidikan yang peserta didiknya terpisah dari pendidik dan pembelajarannya menggunakan berbagai sumber belajar melalui teknologi komunikasi, informasi, dan media lain.

      Standar nasional pendidikan
      Kriteria minimal tentang sistem pendidikan di seluruh wilayah hukum Negara Kesatuan Republik Indonesia.

      Wajib belajar
      Program pendidikan minimal yang harus diikuti oleh Warga Negara Indonesia atas tanggung jawab Pemerintah dan Pemerintah Daerah.

      Warga Negara
      Warga Negara Indonesia baik yang tinggal di wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia maupun di luar wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia.

      Masyarakat
      Kelompok Warga Negara Indonesia nonpemerintah yang mempunyai perhatian dan peranan dalam bidang pendidikan.

      Pemerintah
      Pemerintah Pusat.

      Pemerintah Daerah
      Pemerintah Propinsi, Pemerintah Kabupaten, atau Pemerintah Kota.

      Menteri
      Menteri yang bertanggung jawab dalam bidang pendidikan nasional.

      sumber : http://www.psp.kemdiknas.go.id/?page=sistem,


      Tinggalkan Balasan

      Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

      Logo WordPress.com

      You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

      Gambar Twitter

      You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

      Foto Facebook

      You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

      Foto Google+

      You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

      Connecting to %s

      %d blogger menyukai ini: